UPAYA PENINGKATAN KREATIVITAS UMKM MELALUI ONE VILLAGE ONE PRODUCT (OVOP)

By: Novita Delima Putri

ABSTRACT

One Village One Product ( OVOP ) merupakan Pendekatan program pembangunan daerah yang bertujuan untuk memajukan kesejahteraan ekonomi dan masyarakat . OVOP dimulai programnya pada tahun 2008 melalui Departemen Perindustrian dan tahun 2010 melalui Kementerian Koperasi dan UKM yang bertujuan untuk meningkatkan potensi industri atau usaha kecil dan menengah di Indonesia , termasuk daerah Pandaisikek , Bukittinggi –  Sumatera Barat dengan potensi sulaman bordir dan tenun. Penelitian ini bertujuan untuk mengevaluasi pelaksanaan OVOP di Pandaisikek Bukittinggi yang telah dimulai pada tahun 2012 dan membuat rekomendasi bagi para pemangku kepentingan dan pemerintah daerah . Selain itu , pentingnya konsistensi Pemerintah dan partisipasi Usaha Mikro Kecil Menengah ( UMKM ) di Pelaksana dan pemantauan program juga harus membayar perhatian menyediakan sumber daya manusia , bahan baku dan modal , jaringan kelembagaan dan bisnis , teknologi pengolahan , pengepakan , merek dan pemasaran produk . Akhirnya , Program OVOP diharapkan dapat meningkatkan usaha kecil menengah mikro ( UMKM ) kreativitas dan juga untuk  kesejahteraan masyarakat .

Kata Kunci: Sulaman bordir dan tenun, OVOP, Kreativitas, UMKM

PENDAHULUAN

One Village One Product (OVOP)  dikembangkan oleh Morihiko Hiramatsu, seorang mantan pejabat MITI yang terpilih menjadi Gubernur Oita pada tahun 1979. Masa jabatannya di Oita selama 6 periode (1979-2003) digunakan dengan sebaik-baiknya untuk mengentaskan kemiskinan warganya dengan menerapkan ide konsep pembangunan wilayah serta mengembangkan potensi daerah dengan melibatkan tokoh masyarakat, dan masyarakat itu sendiri sehingga termotivasi bangkit dan membangun daerahnya menjadi daerah yang makmur serta mensejahterakan masyarakat.

Pendekatan OVOP merupakan salah satu  upaya untuk mengurangi gap kegiatan pembangunan di kota dan pedesaan dengan mengembangkan ekonomi rakyat berbasis potensi local, mengembangkan produk yang mampu bersaing di pasar global dengan tetap menekankan pada nilai tambah lokal dan mendorong semangat menciptakan kemandirian masyarakat. Pada awalnya OVOP dicanangkan sebagai kebijakan dalam rangka mengatasi masalah depopulasi yang disebabkan generasi muda yang meninggalkan daerah asalnya dan menyebabkan lesunya industri setempat. Selain itu, konsepsi yang ditekankan dalam program ini, bahwa yang penting bukan hanya kemakmuran dari segi ekonomi (Gros National Product), tetapi juga kepuasan batin (Gros National Satisfaction) masyarakat setempat.

Definisi OVOP di Indonesia dari Deputi Menteri Bidang Pengkajian Sumberdaya UKMK Kementerian Koperasi dan UKM RI adalah merupakan upaya pemerintah untuk meningkatkan nilai tambah produk unggulan daerah dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat dalam wadah koperasi atau UKM.

Program OVOP merupakan salah satu langkah menuju klasterisasi usaha kecil menengah yang bertujuan untuk mengangkat produk produk unggulan daerah agar dapat berkembang dan masauk kedalam pasar yang lebih luas lagi.Melalui program OVOP diharapkan sector industry Indonesia yang selama ini banyak terkubur begitu saja di pedasaan dapat bangkit menjadi salah satu motor ekonomi dunia.

Menurut Prayudi (2008), latar belakang munculnya OVOP ada tiga yaitu: pertama, adanya konsentrasi dan kepadatan populasi di perkotaan sebagai akibat pola urbanisasi dan menimbulkan menurunnya populasi penduduk di pedesaan. Kedua, untuk dapat menghidupkan kembali gerakan dan pertumbuhan ekonomi di pedesaan, maka perlu dibangkitkan suatu roda kegiatan ekonomi yang sesuai dengan skala dan ukuran pedesaan dengan cara memanfaatkan potensi dan kemampuan yang ada didesa tersebut serta melibatkan para tokoh masyarakat setempat. Ketiga, mengurangi ketergantungan masyarakat desa yang terlalu tinggi terhadap pemerintah daerah maupun pemerintah pusat.

Progaram OVOP inilah yang merupakan perwujudan mimpi kesejahteraan masyarakat pedesaan , para pelopor konsep OVOP pun telah menilai bahwa Indonesia memiliki potensi yang sangat besar untuk dapat berkembang melihat berbagai aspek alam dan budaya yang dimiliki serta produk yang dihasilkan memiliki nilai ekonomis dan daya saing yang tinggi di pasar global.

Pendekatan One Village One Product (OVOP) sejak tahun 2006 mulai dipelajari dan diadopsi oleh berbagai negara, khususnya di Asia. OVOP diterapkan pada umumnya untuk menyelesaikan permasalahan kesenjangan sosial dan ekonomi yang terjadi antara desa dan kota di negara-negara Asia. Selain itu, OVOP juga mulai dipelajari oleh negara-negara di Afrika terutama sebagai salah satu solusi bagi daerah-daerah miskin yang masih sangat bergantung pada pemerintah pusatnya. Pada bagian ini dipaparkan mengenai penerapan OVOP di negara-negara Asia yang telah dimulai lebih dulu dibandingkan dengan OVOP di Indonesia. Negara-negara yang mengadopsi OVOP di Asia diantaranya adalah Thailand (One Tambon One Product), Taiwan (One Town One Product), Malaysia (Satu Distrik Satu Industri), Filipina (One Town One Product), dan Kamboja (One Village One Product).

Pertumbuhan volume ekspor komoditi di Indonesia menurut sumber yang telah diolah mencapai 133% dari tahun 2004 hingga tahun 2008 dan semakin meningkat hingga sekarang . oleh karena itu Kementerian Koperasi dan UMKM Indonesia berencana untuk menggalakkan program OVOP agar dapat di tumbuhkembangkan di Indonesia pada tahun-tahun mendatang dengan lebih pesat pertumbuhannya.

Penerapan OVOP sendiri di Indonesia dilaksanakan melalui program Kementerian Perindustrian sejak tahun 2008 untuk mengembangkan potensi industri kecil dan menengah pada berbagai sektor, termasuk di antaranya sektor kerajinan. Sepuluh wilayah yang dipilih oleh Pemerintah untuk dikembangkan dengan pendekatan OVOP yaitu: Purwakarta (gerabah/keramik hias), Tasikmalaya (anyaman), Pekalongan (tenun dan anyaman akar wangi), Boyolali (kerajinan tembaga), Bantul (gerabah/keramik hias), Kulonprogo (anyaman),Surakarta (batik) Bangli (anyaman bambu), Tabanan (gerabah/keramik hias), Lombok Barat (gerabah/keramik hias), dan Lombok Tengah (anyaman rotan).

Ada tiga prinsip gerakan OVOP, yaitu: local tapi global yakni pengembangan pendekatan ovop bertujuan untuk meningkatkan, mengembangkan dan memasarkan produk yang bisa menjadi sumber kebanggaan masyarakat setempat. Terutama yang bisa dipasarkan baik didalam maupun di luar negeri. Sehingga tercapai tujuan local tapi global. Kemandirian dan kreativitas agar masyarakat mampu bangkit dan kreatif. Yang terakhir adalah pengembangan sumberdaya manusia yaitu pemerintah daerah.

Dalam penelitian Meirina, et al,. (2012) aspek-aspek penentu keterlaksanaan OVOP adalah sebagai berikut: tujuan pelaksanaan, inisiator OVOP, sumber pendanaan, tahap-tahap pelaksanaan, bentuk partisipasi dalam menentukan produk unggulan, desain dan desainer, bentuk pendampingan dan jalur pemasaran. Sedangkan, menurut Patrisina et al. (2011), OVOP dalam sepuluh tahun terakhir berkembang hampir di seluruh dunia, dan produk-produknya mendapat respon cukup besar dari buyers di setiap negara. Konsep OVOP mengutamakan produk unik yang ada disetiap daerah dan keunikan tersebut menyangkut kultur budaya, lingkungan, bahan baku, pengerjaan, dan proses produksinya. Keberhasilan dan kekurangan pelaksanaan program OVOP, OTOP, dan sebagainya dapat dipelajari sebagai bahan yang sangat berharga untuk mengadaptasi atau menciptakan program sejenis di Indonesia.

Tahapan Perluasan pengembangan OVOP di Indonesia

Tabel 1

Tahapan Perluasan Pengembangan OVOP

PEMBAHASAN

OVOP DI PANDAISIKEK BUKITTINGGI

Sentra dan produk OVOP ditentukan sesuai dengan kriteria wilayah (desa atau kecamatan) yang dapat diusulkan sebagai sentra OVOP adalah: Pertama, wilayah yang mempunyai potensi sumberdaya unggulan (sumberdaya alam sebagai bahan baku, keterampilan masyarakat atau lainnya) yang dapat diolah dan dikembangkan menjadi barang/produk bernilai tambah tinggi berorientasi ekspor dan sekurang-kurangnya mempunyai 1 perusahaan utama/UMKM utama atau terbesar kapasitas produksinya dalam mengolah sumberdaya di wilayahnya dan bersedia menjadi penggerak masyarakat untuk menumbuhkan usaha baru sejenis di sekitarnya dan 3 perusahaan/UMKM lain bimbingannya yang memproduksi barang sejenis yang mengolah dan mengembangkan potensi sumberdaya unggulan wilayahnya. Kedua, wilayah yang masyarakatnya telah melakukan kegiatan produksi barang/produk yang sama/sejenis (sentra IKM) yang dapat dikembangkan lagi menjadi produk yang bernilai tambah lebih tinggi berorientasi ekspor dan sekurang-kurangnya terdapat 10 perusahaan/UMKM yang memproduksi produk sejenis. Ketiga, produk yang diproduksi tersebut memiliki keunikan dan kearifan lokal atau sejarah yang dinilai dari aspek bahan baku dan/atau keterampilan lokal maupun budaya lokal. Keempat, sejauh mana komitmen dan fasilitasi pemerintah daerah terhadap pengembangan produk IKM yang di kerjakan masyarakat. Kelima, memiliki pengurus sentra yang dapat berupa kelompok usaha, KUB, koperasi, paguyuban, asosiasi, dll. Keenam, sentra OVOP yang diusulkan daerah (kabupaten/kota) diharapkan sudah sesuai dengan Perda RUTR (Rencana Umum Tata Ruang) masing-masing. Ketujuh, ketersediaan bahan baku di daerah setempat. Kedelapan, kemudahan akses ke lokasi sentra untuk dicapai transportasi umum.

Hasil seleksi Dinas Koperasi dan UMKM kota BUkittinggi untuk rintisan program OVOP di kota Bukittinggi pada tahun 2012 adalah sulaman border di pandaisikek  yang juga memiliki organisasi pengusaha sulam tenun, yakni paguyuban kampung wisata sulam tenun , silungkang Pandaisikek.

Dinas Koperasi dan UMKM kota Bukittinggi untuk rintisan dan binaan OVOP memiliki tujuan pembinaan dan fasilitasi pembinaan. Tujuan pembinaan sentra OVOP yaitu mengembangkan produk unggulan dan unik hingga mencapai kualitas yang semakin baik, meningkatkan jumlah pengusaha dan perajin dalam sentra, dan menyiapkan perusahaan untuk memiliki ijin usaha. Sedangkan untuk fasilitasi pembinaan sentra OVOP, yakni pemberian pendidikan dan pelatihan, pemberian bantuan sarana produksi, serta keikutsertaan dalam promosi dan pemasaran (pameran, website, katalog).

Dalam melaksanakan pembinaan dan pengembangan sentra OVOP dan produk OVOP Dinas Koperasi dan UMKM memberikan pelatihan, pendampingan tenaga ahli, bantuan sarana usaha, promosi dan pameran, fasilitasi Hak Kekayaan Intelektual (HKI), serta fasilitasi permodalan. Pelaksanaan promosi dan pameran untuk rintisan OVOP dengan melaksanakan promosi dan pameran sampai tingkat nasional.

Fasilitasi permodalan untuk usaha melalui koperasi, karena kelembagaan koperasi bermanfaat untuk memperkuat keberadaan kelompok sehingga mendapatkan kepastian hukum. Di bidang usaha, kelembagaan koperasi berfungsi untuk memediasi akses pembiayaan, memediasi akses produksi, memediasi akses pemasaran, dan memenuhi persyaratan pengucuran program pemerintah pusat maupun pemerintah daerah.

Pelaksanakan program OVOP di Indonesia sebagai salah satu upaya untuk memajukan potensi usaha mikro kecil dan menengah di daerah, difokuskan hanya pada pengrajin dan pengusaha pada suatu daerah. Dengan mengambil pelajaran dari penerapan OVOP di berbagai negara, diharapkan penerapan OVOP di Indonesia akan menemukan bentuk yang sesuai dengan kebutuhan daerah. Dengan demikian, dapat diketahui kesesuaian antara konsep dasar OVOP dengan pelaksanaan OVOP yang dilaksanakan di Indonesia, baik secara teori maupun pelaksanaan di lapangan. Untuk menghasilkan produk atau jasa yang bernilai lokal dan dapat diterima secara global, dalam prinsip OVOP dilaksanakan dengan cara meningkatkan kualitas produk melalui proses pelatihan teknis peningkatan mutu produksi dan desain.

Tantangan dalam pengembangan OVOP:

  1. Program ini sudah cukup berhasil di beberapa negara dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat lokal.
  2. Program ini dapat mengikutsertakan seluruh masyarakat yang ada didaerah setempat.
  3. Program OVOP dapat memberikan nilai tambah produk unggulan suatu daerah yang telah dilakukan oleh masyarakat setempat secara turun-temurun.
  4. Program OVOP memerlukan komitmen dan keterlibatan seluruh komponen masyarakat setempat.

Rekomendasi

Berdasarkan hasil evaluasi dan analisis yang telah dilakukan, rekomendasi yang dapat digunakan sebagai pertimbangan untuk melaksanakan OVOP untuk mengembangkan potensi kerajinan tenun dan sulam wilayah Indonesia. Rekomendasi yang dihasilkan sebagai berikut:

  1. Dalam menentukan bentuk pembinaan yang akan diberikan kepada pengrajin, bukan hanya melalui analisa permasalahan yang kemudian didiskusikan di forum koordinasi, tetapi juga dengan mendengarkan aspirasi masyarakat terhadap hal-hal yang sebenarnya dibutuhkan untuk mengembangkan potensi yang dimiliki.
  2. Menghindari pemberian dana yang sama rata kepada pengrajin atau pengusaha yang tidak memiliki kemauan dan motivasi untuk mandiri dengan pengrajin atau pengusaha yang memiliki keinginan kuat untuk mandiri dan pemberian melalui proses seleksi berdasarkan klasifikasi tertentu.
  3. Pengrajin, peneneun dan pengusaha dibangun kesadarannya akan pentingnya menjadi mandiri bagi seluruh masyarakat, bukan hanya sekadar memajukan usahanya masing-masing. Perlu dibangun kesadaran akan, agar tidak lagi bergantung pada bantuan pemerintah dalam memajukan potensi yang telah mereka miliki.
  4. Pengrajin tenun dan pengusaha dibangun kesadaran akan pentingnya terus berkreasi dalam mengembangkan potensi produk, baik secara desain maupun secara teknik produksi, dan tidak terus menerus tergantung pada desain yang diberikan pembeli.
  5. Program pendampingan dititikberatkan pada pengembangan usaha .Peningkatan desain dan pendampingan diharapkan tidak terbatas pada proses pelatihan teknis saja, tetapi juga pendampingan oleh desainer profesional yang berfungsi sebagai desain dan konsultan.
  6. Pemerintah membantu bukan hanya membuka jalur pemasaran melalui pengikutsertaan produk pada pameran, tetapi juga menyediakan pasar, dengan bekerja sama dengan institusi pemerintahan lainnya atau pihak swasta.
  7. Pelaksanaan rangkaian program lebih efektif dalam setiap tahun dan tetap melaksanakan monitoring dan evaluasi.
  8. Memanfaatkan semua prinsip OVOP bukan hanya sebagai sebuah pendekatan untuk memajukan potensi UMKM, tetapi juga sebagai sebuah upaya untuk membangun suatu daerah yang mampu meningkatkan kreativitas UMKM dan menyejahterakan masyarakat.
  9. Melibatkan masyarakat daerah secara meluas dalam melakukan identifikasi permasalahan yang dihadapi oleh UMKM dan masyarakat, agar seluruh masyarakat merasa memiliki dan terlibat dalam pelaksanaan program.
  10. Proses seleksi yang dilaksanakan harus lebih ketat dan bersifat fleksibel. Seleksi yang ketat berarti membuat sistem pengklasifikasian yang dapat menyeleksi pengrajin atau pengusaha yang memiliki keterampilan yang baik, manajemen usaha yang sehat, kemandirian, dan motivasi untuk maju dan memajukan masyarakatnya. Sementara seleksi yang bersifat fleksibel artinya proses seleksi dapat dilakukan berdasarkan pengajuan yang dilakukan oleh masyarakat. Artinya masyarakat yang merasa memenuhi persyaratan tersebut dapat mengajukan dirinya untuk diseleksi untuk mengikuti program OVOP.
  11. Proses seleksi akan menjadi motivasi bagi pengrajin maupun pengusaha untuk dapat terpilih. Sebagai reward, pengrajin dan pengusaha yang terpilih melalui proses seleksi akan dijadikan peserta yang menerima pembinaan dan bantuan dana melalui program OVOP.
  12. Bantuan dana dari program OVOP diharapkan tepat waktu dan adanya kejelasan jadwal bantuan dana bisa diterima anggota paguyuban.
  13. Materi pembinaan, jangka waktu, dan periode pelaksanaan OVOP disesuaikan dengan kebutuhan masing-masing pengrajin atau pengusaha yang terpilih.

Penyusunan program yang tidak hanya dititikberatkan pada pengembangan teknis produksi, desain dan pemasaran, tetapi juga harus dapat lebih membangun motivasi dan kesadaran masyarakat untuk lebih kreatif dalam memanfaatkan potensi yang dimiliki dalam menghasilkan produk yang baik dan dapat bersaing di pasar global.

SIMPULAN

Penelitian ini memiliki hambatan dalam pengembangan OVOP di Pandai SIkek Bukit Tinggi, yaitu lemahnya koordinasi antar stakeholder, kurangnya kesadaran masyarakat akan potensi ekonomi yang ada di daerahnya, serta kurang memadainya dukungan dana pemerintah pusat maupun pemerintah daerah.

Pengembangan UMKM dengan pendekatan OVOP bertujuan untuk meningkatkan efektifitas pembinaan secara terintegrasi dari para stakeholder. Diharapkan gerakan ini secara cepat menumbuh-kembangkan berbagai potensi sumberdaya dan kearifan lokal daerah menjadi produk bernilai tambah tinggi, yang mampu bersaing dan mampu memasuki pasar global. Percepatan pengembangan UMKM sangat penting untuk meningkatkan kreativitas UMKM, pendapatan dan kesejahteraan masyarakat, khususnya bagi para pelaku usaha UMKM di Indonesia. Dengan adanya program pendekatan OVOP yang saling bersinergi dan kerjasama yang kuat dalam mengembangkan OVOP untuk meningkatkan daya saing UMKM di Indonesia dan diharapkan mampu meningkatkan krativitas, inovasi UMKM serta meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

 

DAFTAR PUSTAKA

Badrudin, Rudy. (2011). Model Pengembangan Usaha Mikro Kecil Menengah dengan One Village One Product Untuk Menguragi Kemiskinan di Indonesia , prosiding, ISBN 978 602 9018 66 00, 2012.

http: //www.tabloiddiplomasi.org.

http://ikm.kemenperin.go.id/publikasi/bOVOPb/tabid/99/language/en-US/Default.aspx.

http://www.depkop.go.id.

Sugiharto,(2008), Gerakan OVOP Sebagai Upaya Peningkatan Pembangunan Daerah. Jakarta: Bencmark.

Triharini, Meirina, Dwinita Larasati, dan R. Susanto. (2012). “Pendekatan One Village One Product (OVOP) untuk Mengembangkan Potensi Kerajinan Daerah: Studi Kasus Kerajinan Gerabah di Kecamatan Plered, Kabupaten Purwakarta“, ITB J. Vis. Art & Des, Vol. 6, No. 1, 2012:28-41

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *