INVENTARISASI SATWA LIAR

By: Novita Delima Putri

Pendahuluan

Pengelolaan Satwaliar merupakan suatu ilmu dan seni yang memanipulasi adanya perubahan dan interaksi antara habitat dan populasi satwaliar  untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan yaitu agar satwa dapat hidup dan berkembangbiak normal (Giles, 1969).  Pengellolaan satwa liar adalah suatu kegiatan mengelola berdasarkan ilmu dan seni terhadap satwaliar untuk mencapai tujuan pengelolaan, yaitu kelestarian satwaliar. Tujuan pengelollan satwa liar adalah yang pertama untuk melestarikan melalui pemulihan populasi dan konservasi /ekologi, dan kedua adalah untuk memproduksi untuk bias mendapatkan keuntungan dari segi ekonomi.

        Pengelolaan satwa liar dilakukan dengan melakukan pembinaan populasi satwa yang berada di kawasan.Pengelolaan satwa liar juga dilakukan melalui pembinaan habitat satwa liar berada. Pengelolaan satwa liar dimulai dengan budaya perburuan satwaliar oleh  Raja Asoka 252 SM melindungi Satwaliar, ikan dan hutan di negerinya, kemudian Raja Khu Bilai khan Mongolia (1259-1294), melindungi tempat tertentu untuk perlindungan satwaliar, Raja William th 1804 Inggris merencanakan inventarisasi penggunaan lahan termasuk Taman Buru Sejarah pengelolaan satwaliar Indonesia tercatat dengan berdirinya cagar alam Cibodas th 1714 Perhimpunan Konservasi Alam (Society of Nature Conservation) dipimpin Dr Koorders (rimbawan)

        Didalam pelaksanaan pengelolaan satwa liar banyak pihak yang harus terlibat dan terkait sebagai pendukung pelestarian satwa liar. yang pertama adalah kawasan tempat berada satwa liar dilakukan pengelolaan satwa liar untuk dapat diketahui populasi/ jenis dan juga komunitas yang ada, yang kedua adalah dari pengelolaan ini aka nada ilmu yang berkembang baik ilmmu biologi, ekologi, manajemen, habitat, dan membentuk perilaku masayarakat untuk mau melestarikan satwa liar.

Populasi Satwa Liar

Metode Terkonsentrasi (Concentation Count)

        Metode sensus ini dapat dilakukan pada berbagai jenis satwa liar yang mempunyai kehidupan berkelompok. Untuk menghindari terjadinya kesalahan dalam pendugaan populasi metode ini harus digunakan dengan hati-hati. Setiap jenis satwa liar mempunyai pola pergerakan yang berbeda-beda, sehingga sebelum dilakukan penghitungan perlu terlebih dahulu dilakukan pengamatan awal mengenai pola pergerakan satwa liar yang akan diteliti, dan kemudian dapat ditetapkan lokasi-lokasi yang sesuai dengan keadaan pergerakan dan kondisi lingkungannya. Sebagai contoh adalah satwa banteng yang setiap harinya secara tetap berada di padang rumput antara pukul 09.00-14.00, kemudian pada malam hari mengunjungi tempat minum pada pukul 21.00-24.00. Berdasarkan kondisi tersebut kita dapat melakukan survey populasi banteng di beberapa tempat tersebut (padang rumput dan tempat minum) dengan melakukan penghitungan jumlah individu yang dapat ditemukan di tempat-tempat tersebut.

         Agar dapat diperoleh hasil yang mendekati kebenaran dalam pendugaan populasi dengan metode ini, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan, yakni:

  1. Melakukan pengamatan pola pergerakan setiap unit wilayah jelajahnya, sehingga dapat dihindari terjadinya kesalahan pendugaan.
  2. Melakukan pengamatan terhadap struktur populasi, serta tanda-tanda khas lainnya, untuk menghindari terjadinya penghitungan ulang (double counts).
  3. Memperhatikan terjadinya kemungkinan adanya anggota populasi yang berada di dalam hutan, sehingga tidak dapat dihitung pada saat survei dilakukan.

Metode Garis Transek

         Metode ini biasanya digunakan untuk sensus primata, burung dan herbivora besar. Garis transek meruakan suatu petak contoh dimana seorang pencatat berjalan sepanjang garis transek dan mencatat setiap jenis satwa liar yang dilihat baik jumlah maupun jaraknya dengan pencatat.

         Metode transek ini dapat sekaligus untuk mencatat data dan beberapa jenis satwa. Wilayah yang dijadikan sampling dibagi menjadi beberapa jalur dengan jarak tiap jalur 1 km. Garis transek pada wilayah sensus biasanya dipetakan dalam peta topografi berskala 1 : 50.000. Petugas sensus berjalan secara serentak sesuai dengan arah jalurnya masing-masing. Pada saat berjalan, petugas mencatat jumlah satwa liar, jaraknya dengan petugas, umur, jenis kelamin dan perilakunya. Hasil yang diperoleh dibuat peta persebarannya.

          Asumsi-asumsi yang harus dipegang dalam penggunaan metode ini adalah :

  1. Satwa dan garis transek terletak secara random
  2. Satwa tidak bergerak/pindah sebelum terdeteksi
  3. Tidak ada satwa yang terhitung dua kali
  4. Seekor satwa atau kelompok satwa berbeda satu sama lainnya. Seekor satwa yang terbang tidak mempengaruhi kegiatan satwa yang lainnya.
  5. Respon tingkah laku satwa terhadap kedatangan pengamat tidak berubah selama dilakukan sensus.

Habitat homogen, bila tidak homogen dapat menggunakan stratifikasi.

Gambar Metode Line Transek

Keterangan:

*  Posisi pencatat

  • Satwa yang terlihat

α  Sudut pandang, sudut yang terbentuk antara arah transek  dengan posisi satwa

 

Jumlah satwa yang terlihat (Z) = 6 ekor

Rata-rata jarak dengan pencatat

Rata-rata jarak terpendek 

Panjang transek (X) = 10 km

Luas Area          (A) = 25 km

Perkiraan Populasi

Metode King’s

Menggunakan rata-rata jarak dengan pencatat (D),

= 250 ekor             

Metode Perpendicular Distance (Y)

Menggunakan rata-rata jarak dengan terdekat (Y),

   

= 469 ekor            

Faktor Konversi

Pada kenyataanya nilai Py akan lebih besar dibandingkan dengan PD sehingga diperlukan faktor konversi. Faktor konversi tersebut didapatkan dari persamaaan :

 

Gates (1969) dan Hayne (1949) dalam Lavieren (1982) mendapatkan bahwa rata-rata sudut yang terbentuk = 32,70. Berarti D = 1,85 Y (sin 32,70 = 0,54)

sehingga 

 

Metode Webb’s

Menggunakan sudut antara pengamat dan satwa yang terlihat (a) dan jarak antara pengamat dan satwa (D). Penghitungan rata-rata jarak terpendek (Y) yaitu :

 

MENGANALISIS HABITAT SATWA

Habitat

           Habitat mempunyai pengertian umum seperti yang dikemukakan oleh Alikodra (1990). Habitat merupakan sebuah kawasan yang terdiri atas komponen baik fisik maupun biotik yang merupakan satu kesatuan dan dipergunakan sebagai tempat hidup serta berkembang biaknya satwa liar.

Satwa liar menempati habitat yang sesuai dengan lingkungan yang diperlukan untuk mendukung kehidupannya. Habitat yang sesuai untuk satu jenis belum tentu sesuai untuk jenis yang lain, karena setiap satwa liar menghendaki kondisi habitat yang berbeda-beda (Dasman, 1981). Habitat mempunyai fungsi dalam menyediakan makanan, air, dan pelindung.

Komponen-komponen Habitat

Satwa liar menempati habitat sesuai dengan lingkungan yang diperlukan untuk mendukung kehidupannya. Oleh karena itu, habitat suatu jenis satwa liar belum tentu sesuai untuk jenis lain. Habitat suatu jenis satwa liar mengandung suatu sistem yang terbentuk dari interaksi antar komponen fisik dan biotik. Sistem tersebut dapat mengendalikan kehidupan satwa liar yang hidup di dalamnya (Alikodra, 1990).

Shaw (1985) menjelaskan bahwa komponen habitat yang mengendalikan kehidupan satwa liar terbagi dalam 4 hal sebagai berikut:

  • Pakan (food)

Pakan merupakan komponen habitat yang paling nyata. Ketersediaan pakan berhubungan erat dengan perubahan musim terutama di daerah temperate dan kutub. Tiap jenis satwa mempunyai kesukaan untuk memilih pakannya. Kesukaan pakan ini berhubungan dengan palatabilitas dan selera.

  • Pelindung (cover)

Pelindung diartikan sebagai segala tempat dalam habitat yang mampu memberikan perlindungan dari cuaca, predator atau kondisi yang lebih baik dan menguntungkan.

  • Air (water)

Air dibutuhkan dalam proses metabolisme tubuh satwa. Kebutuhan satwa akan air bervariasi, ada yang tergantung air dan ada yang tidak. Ketersediaan air akan mengubah kondisi habitat sehingga langsung atau tidak langsung akan mempengaruhi kehidupan satwa.

  • Ruang (space)

Individu-individu satwa membutuhkan variasi ruang untuk mendapatkan cukup pakan, pelindung, air, dan tempat untuk kawin. Besarnya ruang tergantung ukuran populasi. Ukuran populasi tergantung besarnya satwa, jenis pakan, produktivitas, dan keragaman habitat.

Tipe Habitat

Dalam habitat terdapat tipe habitat, yaitu komponen-komponen sejenis yang mendukung sekumpulan jenis satwa lair untuk beraktivitas. Tipe-tipe habitat yang diperlukan oleh suatu satwa biasanya diidentifikasi dengan mengamati berbagai fungsinya, misalnya untuk makan atau bertelur.

Satwa memilih habitat yang tersedia dan sesuai untuk mempertahankan kelangsungan hidupnya. Pemilihan diantara habitat yang cocok ini disebut habitat selection yang akan digunakan untuk kawin, makan dan istirahat. Pemilihan suatu habitat yang paling disukai disebut dengan habitat preference.

Untuk menentukan preference suatu habitat harus dilakukan studi lapangan dengan mengamati penggunaannya. Pemilihan dapat ditentukan dengan membandingkan dengan habitat lain yang tersedia. Untuk meyakinkan preference dapat dilakukan dengan menguji karakteristik populasi, seperti kesuksesan perkawinan dan parameter reproduksi yang lain atau survival (mempertahankan diri) yang ada hubungannya dengan pemanfaatan habitat (habitat use).

Struktur vegetasi

Vegetasi merupakan kumpulan individu-individu tumbuhan yang membentuk suatu kesatuan yang saling bergantung satu sama lain (Mueller-Dombois dan Ellenberg, 1974). Menurut Borbour et al. (1980), vegetasi terdiri dari semua jenis tumbuhan yang ada dalam suatu wilayah.

Dalam penelitian tentang ekologi vegetasi, komposisi dan struktur vegetasi sangat diperlukan.  Struktur vegetasi merupakan susunan vertikal dan distribusi spasial dari tumbuh-tumbuhan dalam suatu komunitas (Kimmins dalam Haryanto, 1995). Dansereu (Mueller-Dombois dan Ellenberg, 1974) menjelaskan bahwa struktur vegetasi merupakan pengaturan ruang hidup suatu individu yang unsur utamanya adalah bentuk pertumbuhan (growth form), stratifikasi, dan penutupan tajuk.

Struktur vegetasi dapat dikategorikan paling tidak dalam 5 tingkatan (Mueller-Dombois dan Ellenberg, 1974), yaitu: kenampakan vegetasi (physiognomy), struktur biomasa (biomass structure), struktur bentuk tumbuh (life form structure), struktur pembungaan (floristic structure), dan struktur tegakan (stands structure). Kelima tingkatan struktur vegetasi tersebut secara hirarki terpadu, dimana tingkatan pertama mancakup yang kedua, yang kedua mencakup yang ketiga, demikian seterusnya.

Bentuk-bentuk pertumbuhan (growth form) dapat dinyatakan berdasarkan batas ketinggiannya, misalnya untuk komunitas hutan, menurut Mueller-Dombois dan Ellenberg (1974), terdapat 4 tingkatan:

  1. Lapisan pohon (tree layer)

Tingkatan ini terdiri atas semua tumbuhan yang tingginya lebih dari 5 m. Pada hutan-hutan tinggi, lapisan ini dapat dibagi lagi menjadi 2, 3 atau bahkan 4 lapisan.

  1. Lapisan semak (schrub layer)

Tingkatan ini terdiri atas tumbuhan dengan tinggi antara 0,5 m sampai 5 m. Lapisan ini dapat dibagi lagi menjadi S1 (tinggi 2-5 m) dan S2 (tinggi 0,3 atau 0,5 m sampai 2 m).

  1. Lapisan herba (herb layer)

Pada tingkatan ini, tumbuhan yang ada adalah dengan tinggi kurang dari 0,3 atau 0,5 m atau kurang dari 1 m. Seperti tingkatan di atas, lapisan ini dapat dibagi lagi menjadi H1 atau lapisan herba tinggi (tinggi lebih dari 0,3 m), H2 (tinggi 0,1 –0,3 m), dan H3 atau lapisan herba rendah (tinggi kurang dari 0,1 m).

  1. Lapisan lumut dan lichenes

Merupakan lapisan yang terdiri dari berbagai jenis tumbuhan lumut.

MENGHITUNG NICHE SATWA LIAR

Tujuan:

Mengetahui relung (niche) pakan yang digunakan oleh satwa liar.

Dasar teori:

           Habitat suatu organisme adalah tempat organisme itu hidup, atau tempat ke mana seseorang harus pergi untuk menemukannya. Sedangkan niche (relung) ekologi merupakan istilah yang lebih luas lagi artinya tidak hanya ruang fisik yang diduduki organisme itu, tetapi juga peranan fungsionalnya di dalam masyarakatnya (misal: posisi trofik) serta posisinya dalam kondisi lingkungan tempat tinggalnya dan keadaan lain dari keberadaannya itu. Ketiga aspek relung ekologi itu dapat dikatakan sebagai relung atau ruangan habitat, relung trofik dan relung multidimensi atau hypervolume. Oleh karena itu relung ekologi sesuatu organisme tidak hanya tergantung pada dimana dia hidup tetapi juga apa yang dia perbuat (bagaimana dia merubah energi, bersikap atau berkelakuan, tanggap terhadap dan mengubah lingkungan fisik serta abiotiknya), dan bagaimana jenis lain menjadi kendala baginya. Hutchinson (1957) telah membedakan antara niche pokok (fundamental niche) dengan niche yang sesungguhnya (relized niche). Niche pokok didefinisikan sebagai sekelompok kondisi-kondisi fisik yang memunkinkan populasi masih dapat hidup. Sedangkan niche sesungguhnya didefinisikan sebagai sekelompok kondisi-kondisi fisik yang ditempati oleh organisme-organisme tertenu secara bersamaan.

           Dimensi-dimensi n pada niche pokok pada niche pokok menentukan kondisi-kondisi yang menyababkan organisme-organisme dapat berinteraksi tetapi tidak menentukan bentuk, kekuatan tau arah interaksi. Dua faktor utama yang menetukan bentuk interaksi dalam populasi  adalah kebutuhan fisiologis tiap-tiap individu dan ukuran relatifnya. Empat tipe pokok dari interaksi  diantara populasi sudah diketahui yaitu: kompetisi, predasi, parasitisme dan simbiosis.

           Agar terjadi interaksi antar organisme yang meliputi kompetisi, predasi, parasitisme dan simbiosis harusnya ada tumpang tidih dalam niche. Pada kasus simbion, satu atau semua partisipan mengubah lingkungan dengan cara membuat kondisi dalam kisaran kritis dari kisaran-kisaran kritis partisipan yang lain. Untuk kompetitor, predator dan mangsanya harus mempunyai kecocokan dengan parameter niche agar terjadi interaksi antar organisme, sedikitnya selama waktu interaksi.

Menghitung niche overlap

           Salah satu cara yang dapat digunakan untuk mengetahui niche yang digunakan oleh suatu species adalah dengan mengetahui pemanfaatan relatif sumberdaya oleh masing-masing species terhadap sumberdaya yang tersedia. Suatu species dapat memisahkan diri dan meminimalkan kompetisi dengan menjadi species specialist, dan sebaliknya suatu species juga dapat menjadi generalist dan mempunyai niche overlap yang relatif tinggi dan berkompetisi dengan species lain. Beberapa tumbuhan dan hewan dapat menjadi lebih khusus daripada yang lain, dan menghitung ukuran niche berarti juga menghitung kekhususan tersebut secara kuatitatif. Salah satu cara yang dapat digunankan untuk menghitung niche overlap  adalah dengan menggunakan Ivlev’s electivity index (Malenky dan Stiles, 1991; McNeilage, 2001; Milton,1980). Index electivity sering digunakan untuk mengetahui selektivitas/preference  pakan oleh suatu species dengan menggunakan rumus:

Ivlev’s electivity index =  (r1 – n1)

   (r1 + n1)

    Dimana : r1= proporsi pakan yang dimakan

                   n1= proporsi pakan dalam home range

Index ini memiliki nilai antara -1 sampai dengan 1, dimana nilai >0 mengidikasikan seleksi positif dari jenis pakan, dan <0 mengindikasikan seleksi penolakan dari jenis pakan.

  1. Prosedur pengambilan data:
  2. Data jenis pakan yang dikonsumsi dapat diambil melalui faecal analisis, sehingga diketahui INP seperti yang telah diterangkan pada acara II sebelumnya.
  3. Data jenis pakan yang tersedia dalam home range diambil dengan melakukan inventarisasi jenis vegetasi pakan yang terdapat dalam home range, secara lengkap langkah pengambilan data vegetasi telah dijelaskan pada acara II.
  4. Setelah semua data terkumpul kemudian dilakukan rekap pada tallysheet, dan dianalisis dengan menggunakan rumus yang telah disebutkan diatas.

 

STUDI PRILAKU SATWA

Tujuan:

Mengetahui prilaku satwa liar di habitat alaminya

Dasar teori:

        Ilmu pengetahuan tentang prilaku satwa liar sebenarnya merupakan ilmu yang sudah dikenal oleh manusia sejak jaman purba, semenjak manusia berinteraksi dengan satwa liar. Manusia purba hidup dengan cara berburu satwa liar. Guna memperoleh keberhasilan dalam berburu, maka para pemburu harus tahu dan paham tentang kebiasaan satwa yang diburunya, sehingga pemburu yang paling ahli biasanya dia tahu betul seluk beluk mengenai satwa buruannya. Keahlian berburu ini kemudian diturunkan dengan cara menstranfer informasi tersebut pada anak keturunannya. Pada jaman  sekarang ilmu pengetahuan prilaku satwa sangat bermanfaat sekali di dalam pengelolaan satwa liar dan satwa domestikasi, karena dengan mengetahui prilaku satwa maka pihak pengelola dapat mengetahui kecenderungan dari perkembangan populasi dan interaksinya dengan habitatnya. Selain itu dengan adanya ilmu perilaku satwa pihak pengelola dapat menjawab pertanyaan mengenai bagaimana satwa menanggapi stimuli di lingkungannya dan mengapa satwa berperilaku demikian.

        Pada dasarnya ilmu ada dua prilaku dasar pada satwa liar, yakni : insting dan belajar. Insting memiliki beberapa karakteristik. Pertama, insting dilakukan oleh sebagian besar dari suatu populasi species. Kedua, insting merupakan pola perilaku bawaan yang akan tampak dengan stimuli yang relatif sederhana. Belajar dapat didefinisikan sebagai indera terkasar sebagai perubahan adaptif dalam perilaku yang dihasilkan dari pengalaman. Pola perilaku satwa tersebut sangat berguna untuk membantu satwa untuk memperoleh makan atau air, menghindari musuh, membangun tempat tinggal, menemukan pasangan, atau melindungi keturunannya. Meskipun begitu, pola perilaku sangat berhubungan erat dengan masalah ekologi. Sebagai contoh, satwa yang hidup di habitat dengan daya dukung yang baik akan memiliki perilaku makan yang berbeda dengan satwa yang hidup di habitat dengan daya dukung yang rendah yang bisa makan apa saja untuk bertahan hidup.

Scan Sampling

        Scan sampling merupakan bentuk sederhana dari instantaneous sampling yang didalamnya beberada individu diamati dengan point waktu yang telah ditentukan dan perilaku yang ditetapkan untuk diamati. Salah satu kegunaan dari scan sampling adalah untuk mengestimasi persen waktu yang digunakan individu species dalam berbagai aktifitas. Hal yang harus diperhatikan dalam menggunakan metode ini adalah dalam penentuan rating waktu dan frekuensi dalam sifat yang diamati pada saat mulai dan mengakhiri.

Alat :

  • Binokuler
  • Kamera
  • Handycam
  • Stopwatch
  • Tallysheet

Bahan :

  • Individu satwa yang diamati

Habitat satwa yang diamati.

 

Daftar Pustaka

Alikodra, Hadi. S. (1990). Pengelolaan Satwa Liar,PAU-Ilmu Hayat. Bogor: Institut Pertanian Bogor

Hutchinson, G.E.1957 .Concluding Remarks.Cold Spring Harbor Symp

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *